Cerita Dari Bobo

Kisah Kera yang Cerdik

Dari pohon, monyet menggoda buaya.

Ada seekor kera, duduk di dahan di sebatang pohon yang tinggi. Memandang ke arah sungai. Sungai itu sangat lebar, sehingga tepi seberangnya tak kelihatan.

Tiba-tiba kera itu memusatkan pandangan pada sebuah titik di tengah sungai. "Wah, pasti ada sebuah pulau kecil," pikir kera.

Kera mengamat-amati titik itu lebih lama, kemudian terlihat samar-samar bahwa di pulau itu banyak ditumbuhi pepohonan.

Tiba-tiba saja timbul rasa lapar si kera. "Pasti di sana banyak buah-buahan," pikirnya. "Ah, andai kata aku dapat sampai ke sana..."

Tiba-tiba muncul seekor bangau besar, terbang mengelilinginya. Rupanya bangau itu kelaparan. Kera menyapa, "Kau lapar, bangau? Kelihatannya gelisah benar."

"Benar. Sudah dua hari aku tak memperoleh katak seekor pun," jawab bangau.
"Aku tahu, tempat di mana banyak kataknya."

"Di mana?" tanya bangau ingin tahu.
"Terbangkan saja aku. Nanti kuberitahu di tempat mana banyak terdapat katak," jawab kera.

Tanpa berpikir panjang, bangau pun membiarkan kera naik ke punggungnya, kemudian membawanya terbang.

Bangau mengikuti arah yang ditunjuk kera. Akhirnya sampailah mereka di pulau di tengah sungai itu. Benarlah, di pulau itu banyak pepohonan dan banyak buah-buahan. Kera pun turun.

Bangau itu marah karena di pulau itu ternyata tak ada seekor katak pun.

"Kau telah menipuku, kera. Di sini tak ada katak seekor pun. Sekarang rasakan pembalasanku.

Aku tak mau membawamu terbang lagi ke seberang. Biarlah kau hidup terpencil di pulau kecil itu selama-lamanya," teriak bangau gusar sambil terbang meninggalkan kera.

Tetapi kera tak peduli. Ia masih bengong memandangi buah-buahan. Kera pun memakan buah-buahan itu dengan lahap.

 

Kisah Seekor Kera

 

Sesuka hatinya, tak ada yang melarangnya, karena di tempat itu ia hanya tinggal sendirian.

Sudah dua pekan kera tinggal di tempat itu. Sendirian. Tak ada teman yang menemaninya. Kera pun dihinggapi rasa bosan. Sepanjang hari kerjanya hanya berjalan ke sana ke mari.

Hendak berenang ke seberang? Ah, tak mungkin, karena seekor kera tak mungkin dapat berenang. Apalagi sungai itu sangat lebar dan dalam.

Pada suatu hari yang cerah, muncul seekor buaya di permukaan air. Buaya itu menyeret dirinya ke pasir dan berjemur di bawah teriknya sinar matahari.

Kera mencari akal memperdayai buaya. Maka kera pun naik ke sebatang pohon yang tinggi, kemudian berteriak, "Hai buaya, pergi dari pulau ini. Ataukah kita harus saling berkelahi?"

Buaya mendongak, sambil tertawa berkata mengejek, "Ha, ha, ha, jadi kami akan berkelahi dengan binatang sekecil dan selemah kamu? Sombong benar kau!"

"Kami tidak sendirian. Jumlah kami sangat banyak. Lihat saja jejak kami di pasir. Kau boleh menghitungnya sendiri," balas kera.

Buaya memandangi pasir di dekatnya. Benar, di pasir itu penuh jejak kaki kera. Jejak-jejak itu begitu banyaknya, sehingga tak bisa dipisahkan satu per satu.

Sebenarnya jejak itu cuma jejak kaki kera itu seekor, tetapi karena kerjanya hanya mondar-mandir sepanjang hari di tepi sungai, maka jejak itu kelihatan sangat banyak.

Buaya merasa gentar. Lalu pergi meninggalkan tempat itu. Keesokan harinya, buaya itu kembali dengan membawa teman-temannya. Jumlahnya sangat banyak.

Mereka menceplas-ceplas air dengan hebat, suaranya gaduh. Air sungai segera saja menjadi berwarna kecoklatan.

Salah seekor buaya yang paling besar berteriak, "Hai kera, keluarlah kalian semua. Mari kita bertempur!"

Kera itu pun muncul, lalu berteriak, "Teman-teman kami sedang sarapan di hutan. Mereka tak mau diganggu. Kita mulai berperang setelah kuhitung jumlah kalian. Jadi tak perlu aku mengerahkan semua anak buahku. Cukup sebanyak jumlahmu."

"Benar. Itu namanya adil. Satu lawan satu, tidak keroyokan," jawab buaya, yang menyangka jumlah kera sangat banyak.

"Nah supaya gampang menghitungnya, berjajarlah. Dari tepi pulau ke tepi seberang. Dengan demikian aku dapat meniti di punggung kalian, dan menghitung jumlah kalian dengan tepat."

Buaya-buaya itu menuruti perintah kera. Dengan perintah pemimpinnya, mereka segera berjajar dengan rapi. Melebar sampai ke tepi seberang.

Satu demi satu, kera meniti punggung-punggung buaya itu sambil menghitungnya, "Satu, dua, tiga, empat...," semua ada 148 ekor.

Setelah menginjakkan kakinya di seberang, kera berkata, "Terima kasih, buaya. Kalian telah berbaik hati menyeberangkan aku ke tepi sungai. Sekarang aku dapat bebas dari pulau terpencil itu."

Buaya yang berada di tepi sungai bertanya heran, "Bagaimana janjimu untuk berkelahi?"

"Berkelahi? Ha, ha, ha. Sebenarnya aku sendirian di pulau terpencil itu. Kalau tak percaya, buktikan sendiri. Pulau itu tak berpenghuni!"

Buaya-buaya itu sangat marah. Mereka mencoba mengejarnya ke darat. Tetapi, tentu saja kera lebih lincah berlari di darat daripada buaya.

Ia bergayutan di antara cabang-cabang pohon-pohonan, masuk ke dalam hutan kembali.

 

LogoMajalah Bobo

Diceritakan Adi CH

 

Author

Sigit Wahyu

Tags

Related Article